Ketimpangan Ekonomi Memicu Keretakan Sosial Di Amerika Selatan

Ketimpangan Ekonomi Memicu Keretakan Sosial Di Amerika Selatan – Sejak awal jatuhnya sistem pemerintahan Presiden Evo Morales di Bolivia, dimana disertai dengan nuansa kudeta militer.

Hal ini merupakan puncak dari periode paling sulit dan penuh tantangan di Amerika selatan tahun ini. Protes yang dilakukan di Ekuador baru-baru ini membuat pemerintah untuk sementara waktu memindahkan pusat ibukotanya dari Quito ke Guayaquil. slot sbobet88

Ketimpangan Ekonomi Memicu Keretakan Sosial Di Amerika Selatan

Hal ini dilakukan karena protes yang terus dilakukann dengan menggunakan kekerasan terus berlarut-larut. Sedangkan di Chili yang biasanya damai dan di haitu yang biasanya lancar mengalami sebuah gejolak. Hal ini terjadi setelah dilakukan sebuah konfrontasi antara eksekutif dan legislatif di Peru. Dimana hal ini menyebabkan Kongres Peru melakukan proklamasikan diri sebagai “Acting President” atau presiden sementara meskipun tidak memiliki hasil. Selain itu munculnya negara narco di Honduras; dan situasi kritis di Venezuela, telah menandai sebuah annus horribilis di tanah Selatan Rio Grande.

Apa yang sebenarnya sedang terjadi dan apa yang sedang salah dengan negara-negara yang pada awal dekade ini menunjukkan janji. Dimana mereka menjanjikan sedemikian rupa sehingga Bank Pembangunan Inter Amerika menyatakan ini akan menjadi “dekade Amerika Latin”, dan The Economist menerbitkan sampul dengan peta Amerika yang terbalik, dengan Amerika Selatan di puncak dunia.

Prediksi tersebut jauh dari sasaran. Karena dari semua kawasan di dunia, Amerika Latin memiliki kinerja terburuk selama dekade ini. Dimana mereka mencatat dengan pertumbuhan tahunan sekitar 2 persen. Hal ini masih sangat jauh di bawah Afrika Sub Sahara, dengan tingkat pertumbuhan kinerja sebesar 4,4 persen. Menurut Komisi Ekonomi PBB untuk Amerika Latin dan Karibia (ECLAC). Tahun ini sebenarnya negara tersebut mengalami pertumbuhan Kawasan. Tetapi pertumbuhannya kecil, hanya 0.1 persen, dimana hal ini juga disertai dengan nilai ekspor diproyeksikan turun 2 persen.

Kita telah beralih dari masa – masa dekade emas, yang dimulai pada awal dari tahun 2003 hingga 2013. Di mana wilayah ini memiliki kinerja terbaiknya dalam setengah abad. Wilayah negara ini berhasil mencatat nilai pertumbuhan tertinggi dengan tumbuh rata-rata 3,5 persen setahun. Tetapi mereka kembali masuk kedalam keadaan yang sangat sulit seperti saat ini dalam waktu singkat. Harapan telah pupus, dan orang-orang dapat dimengerti karena frustrasi.

Namun, ini bukanlah hal baru. Dua abad sejarah negara mereka merdeka, di kawasan itu telah ditandai dengan perubahan kekerasan dari boom ke bust. Artinya mereka tidak melakukan pemikiran jangka panjang. Seperti misalnya, Ketika semua harga barang yang berada dalam kategori komoditas naik dan negara-negara dalam wilayah mengalami perkembangan yang baik. Maka masyaraknya mereka akan membelanjakan uang seolah-olah tidak ada hari esok dan memanfaatkan joie de vivre bawaan kita semaksimal mungkin. Tetapi ketika harga barng komoditas mengalami penurunan yang sebagaimana mestinya terjadi saat ini. Ini merupakan krisis ekonomi, dan organisasi IMF akan dipanggil. Seperti yang baru saja dilakukan Argentina dan Ekuador, dan kebijakan kejutan akan diterapkan kembali dengan penyesuaian untuk negara tersebut mengulang dan memutar kembali.

Dalam ledakan yang berlangsung sebelumnya lebih dari kebanyakan, dari beberapa kemajuan yang telah dicapai, dan pendapatan yang dihasilkan dapat membantu untuk mengurangi ketimpangan pendapatan yang ekstrim di kawasan ini. Namun, ini berakhir sekitar tahun 2014, dimana wilayah negara tersebut telah mengalami stagnasi ekonomi. Sekitar 48 persen pekerjaan di perkotaan berada di sektor informal, dan 184 juta orang Amerika Latin hidup di bawah garis kemiskinan. Sementara itu 62 juta masyarakat umum lainnya, berada dalam kemiskinan yang cukup parah. Atau dapat dikatakan sangat ekstrem.

Amerika Latin terjebak dalam perangkap pendapatan menengah yang dibuatnya sendiri. Terlepas dari sumber daya alamnya yang melimpah, baik mineral maupun pertanian. Negara Amerika Selatan memiliki seperempat dari cadangan air tawar dunia, hal ini menjadikannya mereka sebagai salah satu pembangkit tenaga pertanian potensial. Selain itu, pegunungan Andes pada dasarnya adalah salah satu tambang terbuka raksasa logam berharga. Tetapi mereka hanya memilikinya. Mereka tidak pernah dapat berhasil mendiversifikasi matriks produksinya dan berkomitmen untuk secara serius menambahkan nilai ke banyak kekayaannya sebagai lawan mengekspornya tanpa diproses.

Kombinasi aktivitas ekonomi pengekspor komoditas yang memperkuat diri sendiri dan berkelanjutan serta tingkat ketimpangan pendapatan yang tinggi adalah salah satu yang sangat mematikan. Bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional, Amerika Latin memiliki distribusi pendapatan terburuk di mana pun, dengan koefisien 0,5 Gini, lebih tinggi dari Afrika Sub Sahara (pada 0,45), Asia Timur (0,40), Timur Tengah dan Afrika Utara (0,37) dan Asia Selatan (0,34) ), Eropa Timur dan Tengah (0,33), dan negara-negara OECD (0,30). Di Brasil, Chili, Kolombia, dan Meksiko,  setiap 1 persen penduduk terkayanya, mereka memiliki 20 persen dari hasil kekayaan tersebut. Ini berdampak drastis pada produktivitas dan inovasi.

Ini tidak berarti tidak ada alasan khusus untuk protes dan demonstrasi di seluruh wilayah. Di Ekuador, subsidi bensin sudah berakhir. Di Chili, kenaikan tarif kereta bawah tanah, di atas rata-rata negara banyak lainnya. Di Bolivia, yang memiliki kinerja ekonomi terbaik di kawasan itu dekade ini, jangkauan Morales yang berlebihan untuk masa jabatan presiden keempat yang membuatnya masuk. Di Haiti, negara termiskin di Belahan Barat, kegagalan pemerintahan tingkat tertinggi, yang tidak dapat diselesaikan oleh intervensi internasional berturut-turut.

Intinya adalah, hal apapun itu dapat menjadi sebuah pemicu spesifik dari ketidak puasan in. Hal itu dipupuk oleh jurang sosial yang besar yang menjadi ciri masyarakat Amerika Latin, dan jarak sosial yang sangat jauh antara kelas-kelas sosialnya, dari berbagai kelompok etnisnya. Orang akan berpikir bahwa, dengan kemajuan ekonomi dalam jarak ini akan dipotong dan dibuat tidak terlalu dramatis. Namun, jika ada mereka menjadi lebih buruk. Karena dengan hal ini masyarakat akan menjadi semakin terpisah secara spasial di mana anggota kelas sosial yang berbeda jarang bertemu dan berbaur satu sama lain secara setara di ruang publik.

Ketimpangan Ekonomi Memicu Keretakan Sosial Di Amerika Selatan

Sudah terlalu lama negara-negara Amerika Latin terlibat dalam tindakan yang sama. Kelompok ekonomi kuat yang mengontrol kekayaan negara, dengan mengekstraksi keuntungan monopoli dan oligopolistik untuk keuntungan mereka sendiri. Dengan melakukan modifikasi sedemikian rupa sehingga mereka memiliki sedikit insentif untuk berinovasi dan berpikir di luar kotak. Jika Anda menghasilkan begitu banyak uang melalui jaminan pengembalian modal dari perusahaan utilitas, mengapa repot-repot untuk membuat sebuah produk atau proses bisnis baru.

Sistem pajak wilayah juga tidak dapat membantu. Hal ini menarik sebagian besar pada pajak tidak langsung yang regresif (seperti PPN). Dimana sangat sedikit pada pajak penghasilan pribadi progresif. Negara tidak dapat berbuat banyak untuk mengurangi kesenjangan sosial yang besar ini, sementara penggelapan pajak (diperkirakan mencapai hingga $ 360 miliar setahun). Penggelapan ini sudah seperti menjadi bagian dalam perencanaan perorangan mereka. Sudah waktunya bagi negara-negara Amerika Selatan untuk secara serius memikirkan kembali pendekatan pembangunan yang telah mereka ikuti hingga sekarang.